Menjadi Penakut

Hari ini adalah hari kedua Ramadhanku di tempat KKP, tapi aku belum bisa berpuasa. Tidak berpuasa ketika orang lain berpuasa itu rasanya ga enak banget. Kayak kurang dapet aja feel-nya kalo lagi Ramadhan. Mau makan ga enak sama yang lagi puasa, jadi ga nafsu gitu dah buat makan. Hal yang paling tidak mengenakkan adalah ketika teman-teman yang lain pergi shalat taraweh ke masjid. Aku sendiriaaan. Aku takuuut… why?
Jadi gini… sifat penakutku ini muncul di tempat ini karena teman-teman KKPku. Pada suatu malam, tepatnya hari ke-2 aku tinggal di rumah kos di tempat KKP. Saat itu kami sedang berdiskusi tentang program kami di depan TV. Agar tidak terganggu dengan suara TV, aku memutuskan untuk me-mute suara TV-nya. Diskusipun berjalan lancar hingga diskusi sampai pada program terakhir yang akan kami laksanakan. Salah satu temanku, Dewi tiba-tiba memperbesar volume TV. Karena aku merasa terganggu, aku kembali me-mute TV. Namun, dengan ekspresi aneh si Dewi langsung berkata:
“jangan di-mute dil… perasaan gue ga enak…”

“lah…gue udah dari tadi merasa kayak gitu sama si Ari” kata Taufiq
“ia nih…seharusnya kita ngaji bareng dulu pas nempatin rumah ini”Dewi menambahkan
“aaaaa….. apaan sih kalian ini….ihhh….” aku langsung parno sendirian

Suasana menjadi berubah horor aja, padahal awalnya biasa aja. Ga tau kenapa, aku menjadi sangat takut saat itu. Teman-teman berusaha menenangkan dengan membuat suasana menjadi cair seperti semula. Tapi tetap aja aku merasa beda. Kalo mau ke kamar mandi, teman-teman saling minta anter. Rasa takut semakin terasa karena cuaca disini dingin banget. Jadi makin serem deh pokonya. Jadi takut juga yang mau shalat tahajjud *astaghfirullah…
Nah, kebetulan banget pas bulan puasa nih, aku ga shalat, jadi sendirian di rumah pas taraweh. Suasana menjadi semakin mencekam rasanya -padahal biasa aja-. Pada saat taraweh pertama, aku memutuskan ikut ke masjid meskipun tidak shalat karena kami akan dikenalkan kepada warga desa oleh ketua DKM. Taraweh ke-2 aku memilih tinggal di rumah. Untuk menghilangkan rasa takut, aku menelpon ibuku lamaaaa banget sampe teman-teman pada datang dari masjid. Namun, pada hari ke-3 taraweh ini pulsaku udah habis.
Sendirian di kosan, aku berusaha membuat suasana tidak menjadi serem dengan cara nonton tv dengan volume yang lumayan keras. Tapi entah kenapa acara tvnya kurang mendukung, acara on the spot tentang binatang buas, dan yang keluar adalah ular besar. Aku kan benar-benar takut sama hewan itu. Akhirnya tv aku matikan, lalu aku beralih pada laptop untuk online, pas buka yahoo eh… keluar gambar menyeramkan. Boneka hantu chucky gitu…huft bener-bener… -___-

Namun,,,alhmdulillah,,, akhirnya teman-teman pada datang… sip lah… semoga untuk selanjutnya rasa takut ini tidak menggangguku ya Allah…amin…
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s